Peranan Gizi Dalam Diabetes Melitus

PERANAN GIZI DALAM DIABETES MELLITUS
PENDAHULUAN
Diabetes Mellitus sering disebut sebagai the great imitator, karena penyakit ini dapat
mengenai semua organ tubuh dan baca selengkapnya menimbulkan berbagai macam keluhan. Gejalanya sangat
bervariasi. Diabetes mellitus (DM) dapat timbul secara perlahan-lahan sehingga pasien tidak
menyadari akan adanya perubahan seperti minum yang menjadi lebih banyak, buang air kecil
ataupun berat badan yang menurun. Gejala-gejala tersebut dapat berlangsung lama tanpa
diperhatikan, sampai kemudian orang tersebut pergi kedokter dan diperiksa kadar glukosa
darahnya.
Penyakit DM terkadang pula gambaran klinisnya tidak jelas, asimtomatik dan diabetes
baru ditemukan pada saat pemeriksaan penyaringan atau pemeriksaan untuk penyakit lain. Dari
sudut pasien diabetes mellitus sendiri, hal yang sering menyebabkan pasien datang berobat ke
dokter dan kemudian didiagnosis sebagai diabetes mellitus dengan keluhan yaitu terjadi kelainan
pada kulit seperti gatal-gatal, bisulan. Selain itu juga terjadi kelainan ginekologis seperti
keputihan dan lain-lain.
Gejala-gejala pada DM merupakan akibat dari adanya ketidak seimbangan dalam
metabolisme hidrat arang, protein, lemak dengan produksi ataupun fungsi horman insulin.
Diabetes Mellitus (DM) adalah suatu sindrom klinik yang terdiri dari peningkatan kadar gula
darah, ekkresi gula melalui air seni dan gangguan mekanisme kerja hormon insulin. Kelainan
tersebut timbul secara bertahap dan bersifat menahun.
Penyakit Diabetes Mellitus (DM) ini terjadi akibat terjadinya gangguan mekanisme kerja
hormon insulin, sehingga gula darah yang ada di dalam tubuh tidak dapat dinetralisir. Gizi juga
dapat menunjukkan peranannya dalam terjadinya Diabetes Mellitus dalam dua arah yang
berlawanan. Gizi lebih yang merupakan petunjuk umum peningkatan taraf kesejahteraan
perorangan, memperbesar kemungkinan manifestasi DM, terutama pada mereka yang memang
dilahrikan dengan bakat tersebut. Pada keadaan yang demikian gejala DM dapat di atasi dengan
pengaturan kembali keseimbangan metabolisme zat gizi dalam tubuh dengan masukan zat gizi
melalui makanan.
Sebaiknya, gizi buruk pada masa pertumbuhan atau intake bahan makanan yang
mengandung racun seperti Cyanida, dapat menimbulkan gangguan pada proses pertumbuhan
dan perkembangan jaringan kelenjar pankreas. Tingginya angka prevalensi gizi kurang pada
anak-anak serta adanya kemungkinan konsumsi bahan makanan beracun dinegara berkembang
memperbesar perkiraan bahwa tropical diabetes akan dijumpai lebih banyak dalam masyarakat
negara berkembang.
Program perbaikan gizi di Indonesia, diarahkan pada peningkatan kuantitas dan kualitas
makanan. Belum adanya pedoman yang nyata akan taraf gizi yang dianggap optimal membuka
peluang terjadinya gizi lebih dan yang diketahui cenderung lebih mudah jatuh dalam diabetes
mellitus. Disamping itu, usaha diversifikasi menu makanan rakyat, perlu diimbangi dengan
kegiatan-kegiatan lain untuk membebaskan bahan makanan yang potensial untuk dimakan dari
racun yang dapat merugikan pertumbuhan jaringan dalam tubuh manusia.
PERANAN GIZI PADA IDDM
IDDM adalah tipe Diabetes Melitus yang jarang dijumpai diantara masyarakat dari
beberapa suku bangsa antara lain di daerah Asia dan Pasifik.Gamble (1980) mengemukanan
bahwa saat mula terjadinya DM yang bersifat musiman menunjukkan adanya kaitan dengan
penyakti infeksi. Hal ini melahirkan hipotesa yang mengatakan bahwa penyakit infeksi merupakan agen pemercepat terjadinya kerusakan jaringan pankreas, sehingga tidak mampu memproduksi
insulin dalam jumlah yang dibutuhkan.
Sampai kini belum diperoleh informasi yang dapat memberikan petunjuk adanya kaitan
antara gizi dengan IDD. Akan tetapi timbulnya gejala IDDM pada hewan percobaan setelah
pemberian alloxan dan streptozotocin tidak menyingkirkan kemungkina terjadinya IDDM pada
manusia apabila dietnya terkontaminasi oleh racun yang mempunyai strukutr kimia serupa. Dua
macam toksin yang dilaporkan dapat menyebabkan IDDM adalah pembasmi hewan pengerat
(radentisida), misalnya vacor, dan bahan pengawet makanan, misalnya N-nitroso-compoind
(Zimmet, 1982).
PERANAN GIZI PADA NIDDM.
Di negara maju DM termasuk dalam kelompok 5 penyebab utama kematian. Indonesia
sebagai negara luas dengan jumlah penduduk menempati urutan ke empat terbesar di dunia
sedang berkembang menuju taraf yang lebih maju. Tak dapat dipungkiri bahwa pada suatu saat
DM akan menjadi penyebab kematian yang penting seperti halnya dengan negara maju yang lain,
apabila tidak ada upaya pencegahannya yang terarah.
Kemajuan suatu daerah antara lain ditandai oleh peningkatan daya beli serta perubahan
gaya hidup masyarakat yang bersangkutan. Kemudahan-kemudahan dalam memperoleh bahan
makanan yang memenuhi selera akan mempercepat terjadinya ketidak-seimbangan antara
masukan zat gizi melalui makanan dengan jumlah yang dibutuhkan untuk mempertahankan hidup
sehat. Peningkatan efisiensi tenaga fisik dengan pemanfaatan perlatan mekanik sebagai dampak
positif kemajuan, diikuti oleh penurunan kegiatan fisik individu yang bersangkutan yang menjadi
awal terjadinya obesitas.
Diantara masyarakat maju yang demikianlah angka prevalensi NIDDM cukup menonjol.
Dalam hal ini rupanya adanya ketidak-seimbanganantara masukan zat gizi melalui makanan,
kebutuhan zat gizi tubuh, kemampuan jaringan mencerna zat gizi yang tersedia dan ketersediaan
bahan-bahan pembantu metabolisme zat gizi, misalnya hormon insulin, berakibat pada timbulnya
gejala DM.
Sesuai dengan klasifikasinya, penanganan NIDDM tidak memerlukan insulin. Dengan
pengaturan kembali keseimbangan antara masukan zat gizi terhadap kebutuhan dan kemampuan
jaringan tubuh, gejala DM akan teratasi.
Pada orang dewasa makanan yang dimanakan dimaksudkan untuk mensuplai zat gizi
yang diperlukan oelh tubuh. Kebutuhan akan enersi yang harus dimakan umumnya disesuaikan
dengan jumlah enersi yang harsu dikeluarkan (WHO, 1974). Variasi kebutuhan enersi ini
dipengaruhi oleh macam kegiatan fisik yang dilakukan, umur serta ukuran tubuh masing-masing.
Kelebihan jumlah enersi yang dimakan akan disimpan dalam bentuk lemak tubuh. Makin tinggi
jumlah kelebihan enersi, makin besar jumlah cadangan lemak yang akan memperbesar ukuran
tubuh seseorang.
Jumlah enersi yang diperlukan untuk menggerakkan tubuh, misalnya berjalan atau
mengerjakan pekerjaan, akan makin tinggi dengan makin besarnya ukuran tubuh. Sebaliknya bila
terjadi defisit dalam intake enersi, maka untuk memenuhi kebutuhan basal serta kegiatan fisik
akan dipergunakan cadangan yang tersedia (lemak tubuh).
Pemecahan lemak tubuh yang berlangsung terus menerus akan menurunkan besaranya
ukuran tubuh yang berasangkutan. Proses pembentukan cadangan dan pengurasan cadangan
dengan rentang variasi yang luas dan terjadi berulang kali suatu saat akan tidak berlangsung
dengan sempurna, sehingga timbul gejala ketidak-seimbangan metabolisme seperti halnya pada
Diabetes Mellitus.
Pada orang dewasa proses pertumbuhan sudah berhenti. Oleh karean itu jumlah protein
yang dibutuhkan dimaksudkan hanya untuk keperluan penggantian sel-sel tubuh yang aus atau
rusak akibat usia atau penyakit (regenerasi). Demikian pula halnya dengan vitamin dan mineral
yang jumlah kebutuhannya disesuaikan dengan jumlah enersi, protein dan lemak yang dimakan.
Berbagai penelitian melaporkan bahwa kebutuhan enersi erat kaitannya dengan jumlah
sel otot yang aktif untuk keperluan yang dimaksud, yang pada pria jumlahnya lebih tinggidibandingkan dengan pada wanita. Oleh karena itu perhitungan jumlah kebutuhan enersi
seseorang akan lebih tepat apabila ukuran tubuh yang digunakan adalah berat badan bebas
lemak (lean body mass), yang pada praktek sehari-hari dinyatakan dalam bentuk BMI (body mass
index).
Zimmet dan King (1984) dalam penelitiannya pada masyarakat Mikronesia mendapatkan
korelasi yang kuat antara intake enersi, hidrat arang dan lemak. Intake lemak seseorang dapat
dipakai sebagai petunjuk terjadinya NIDDM. Menurut peneliti penemuan ini perlu ditinjau
kembali dengan penelitian lanjutan.
Interaksi antara gizi, aktivitas fisik dan ukuran tubuh bersifat kompleks, dan akan sulit
membedakan apakah mekanisme faktor yang satu lebih menonjol dibandingkan dengan yang
lain, terutama dalam kehidupan sehari-hari. Akan tetapi, bahwa perubahan gaya hidup seseorang
dapat mempengaruhi timbulnya NIDDM sudah dilaporkan oleh beberapa peneliti antara lain oleh
Watkin (1986). Untuk memastikan adanya interaksi yang sama diantara masyarakat Indonesia
perlu dilakukan pengamatan dengan cara-cara yang tidak berbeda dengan metode yang pernah
diikuti oleh pengamat sebelumnya.
PERANAN GIZI PADA TROPICAL DIABETES.
Di beberapa negara berkembang, terutama di daerah beriklim tropik, dikenak 2 tipe
diabetes yaitu :
1. Tipe juvenile.
2. Tipe pankreatik.
Bajaj (1983) memperkirakan adanya hubungan atara mutu gizi yang buruk pada saat
pertumbuhan (anak-anak) dengan gangguan fungsi sel beta yang permanen, dan sudah terbukti
pada percobaan hewan. Kasus DM banyak ditemukan di Kerala (India), dimana rata-rata
konsumsi enersi adalah 1750-1952 kcal dan protein 40 – 46 g sehari. Angka-angka yang hampir
sama juga diperoleh dari masyarakat di Jawa Timur (Kardjati dkk, 1979) yang tidak dapat
menyingkirkan kemungkinan ditemukan angka prevalensi DM yang tidak akan jauh berbeda
dengan di India.
Disamping sebab-sebab yang berhubungan dengan gizi salah, terjadinya DM diduga juga
berkaitan dengan konsumsi bahan makanan yang beracun, seperti halnya singkong atau jenis
umbi yang lain. Diketahui bahwa singkon (Cassava), terutama yang di Indonesia dikenal sebagai
singkong gendruwo, mempunyai kandungan Linamarin yang dapat diubah menjadi HCN bebas.
Disamping akibatnya pada fungsi sel darah merah terhadap transport oksigen ke
jaringan tubuh, dikatakan bahwa HCN bebas tersebut dapat menimbulkan kerusakan pada sel
beta kelenjar pancreas. Hipotesa ini perlu dibuktikan karena dibeberapa tempat di Indonesia
singkong juga merupakan salah satu bahan makanan utama penduduk. Dengan penggalakan
usaha diversifikasi menu makanan rakyat, dalam rangka peningkatan taraf gizi masyarakat,
akibat sampingan yang merugikan diatas perlu dicegah.
METABOLISME ZAT-ZAT GIZI PADA DIABETES MELLITUS.
Metabolisme basal (MB) pada diabetes mellitus biasanya tidak banyak berbeda dari orang
normal, kecuali pada keadaan yang parah dan tak terkendali. Pada keadaan puasa kadar glucose
darah yang normal adalah 70 – 90 per 100 ml. Pada diabetes yang berat angka tersebut dapat
mencapai 400 mg per 100 ml atau lebih.
Sintesa asam lemak pada penderita DM akan menurun, sebaliknya oksidasi akan
meningkat. Hasil metabolisme asam lemak yang berlebihan akan meningkatkan kadar acetone
heta hydroxylic acid dan acetoacetic acid yang selanjutnya menimbulkan keadaan yang dikenal
sebagai acidosis.
Sebagai akibat ketidak normalan metabolisme hidrat arang, protein akan dimanfaatkan
untuk memenuhi kebutuhan zat gizi tubuh melalui proses deaminasi asam amino. Pemecahan
protein tersebut akan menyebabkan peningkatan glucosa darah dan pembakaran asam lemak
yang tidak lengkap. KEBUTUHAN ZAT GIZI PADA PENDERITA DIABETES
Perencanaan makan hendaknya dengan kandungan zat gizi yang cukup dan disertai
pengurangan total lemak terutama lemak jenuh. Pengetahuan porsi makanan sedemikian rupa
sehingga supan zat gizi tersebar sepanjang hari. Penurunan berat badan ringan atau sedang (5 –
10 kg), sudah terbukti dapat meningkatkan kontrol diabetes, walaupun berat badan idaman tidak
dicapai.
Penurunan berat badan dapat diusahakan dicapai dengan baik dengan penurunan asupan
energi yang moderat dan peningkatan pengeluaran energi. Dianjurkan pembatasan kalori sedang
yaitu 250-500 Kkal lebih rendah dari asupan rata-rata sehari.
KEBUTUHAN ZAT GIZI DAPAT DIURAIKAN DIBAWAH INI.
1. Protein.
Hanya sedikit data ilmiah untuk membuat rekomendasi yang kuat tentang asupan protein
orang dengan diabetes. ADA pada saat ini menganjurkan mengkonsumsi 10% sampai 20%
energi dari protein total. Menurut konsensus pengelolaan diabetes di Indonesia kebutuhan
protein untuk orang dengan diabetes adalah 10 – 15% energi.
Perlu penurunan asupan protein menjadi 0,8 g/kg perhari atau 10% dari kebutuhan
energi dengan timbulnya nefropati pada orang dewasa dan 65% hendaknya bernilai biologi
tinggi.
2. Total Lemak.
Asupan lemak dianjurkan < 10% energi dari lemak jenuh dan tidak lebih 10% energi dari
lemak tidak jenuh ganda, sedangkan selebihnya yaitu 60 – 70% total energi dari lemak tidak
jenuh tunggak dan karbohidrat. Distribusi energi dari lemak dan karbohidrat dapat berbeda-beda
setiap individu berdasarkan pengkajia gizi dan tujuan pengobatan. Anjuran persentase energi dari
lemak tergantung dari hasil pemeriksaan glukosa, lipid, dan berat badan yang diinginkan.
Untuk individu yang mempunyai kadar lipid normal dan dapat mempertahankan berat
badan yang memadai (dan untuk pertumbuhan dan perkembangan normal pada anak dan
remaja) dapat dianjurkan tidak lebih dari 30% asupan energi dari lemak total dan < 10% energi
dari lemak jenuh. Dalam hal ini anjuran asupan lemak di Indonesia adalah 20 – 25% energi.
Apabila peningkatan LDL merupakan masalah utama, dapat diikuti anjuran diet
dislipidemia tahap II yaitu < 7% energi total dari lemaj jenuh, tidak lebih dari 30% energi dari
lemak total dan kandungan kolesterol 200 mg/hari.
Apabila peningkatan trigliserida dan VLDL merupakan masalah utama, pendekatan yang
mungkin menguntungkan selain menurunkan berat badan dan peningkatan aktivitas adalah
peningkatan sedang asupan lemak tidak jenuh tunggal 20% energi dengan 1000 mg/dl mungkin perlu penurunan semua tipe lemak makanan untuk menurunkan kadar
lemak plasma dalam bentuk kilomikron.
3. Lemak Jenuh dan Kolesterol.
Tujuan utama pengurangan konsumsi lemak jenuh dan kolestrol adalah untuk
menurunkan resiko penyakit kardiovaskuler. Oleh karena itu < 10% asupan energi sehari
seharusnya dari lemak jenuh dan asupan makanan kolesterol makanan hendaknya dibatasi tidak
lebih dari 300 mg perhari. Namun demikian rekomendasi ini harus disesuaikan dengan latar
belakang budaya dan etnik.
4. Karbohidrat dan Pemanis.
Rekomendasi tahun 1994 lebih menfokuskan pada jumlah total karbohidrat dari pada
jenisnya. Rekomendasi untuk sukrosa lebih liberal, menilai kembali fruktosa dan lebih konservatif
untuk serat. Buah dan susu sudah terbukti mempunyai respon glikemik menyerupai roti, nasi dan
kentang. Walaupun berbagai tepung-tepungan mempunyai respon glikemik yang berbeda,prioritas hendaknya lebih pada jumlah total karbohidrat yang dikonsumsi dari pada sumber
karbohidrat. Anjuran konsumsi karbohidrat untuk orang dengan diabetes di Indonesia adalah 60
– 70% energi.
5. Sukrosa.
Bukti ilmiah menunjukkan bahwa penggunaan sukrosa sebagai bagian dari perencanaan
makan tidak memperburuk kontrol glukosa darah pada individu dengan diabetes tipe 1 dan 2.
Sukrosa dan makanan yang mengandung sukrosa harus diperhitungkan sebagai pengganti
karbohidrat makanan lain dan tidak hanya dengan menambahkannya pada perencanaan makan.
Dalam melakukan substitusi ini kandungan zat gizi dari makanan-makanan manis yang pekat dan
kandungan zat gizi makanan yang mengandung sukrosa harus dipertimbangkan, demikian juga
adanya zat gizi-zat gizi lain pada makanan tersebut seperti lemak yang sering dimakan bersama
sukrosa. Mengkonsumsi makanan yang bervariasi memberikan lebih banyak zat gizi dari pada
makanan dengan sukrosa sebagai satu-satunya zat gizi.
6. Pemanis.
a. Fruktosa menaikkan glukosa plasma lebih kecil dari pada sukrosa dan kebanyakannya
karbohidrat jenis tepung-tepungan. Dalam hal ini fruktosa dapat memberikan
keuntungan sebagai bahan pemanis pada diet diabetes. Namun demikian, karena
pengaruh penggunaan dalam jumlah besar (20% energi) yang potensial merugikan
pada kolesterol dan LDL, fruktosa tidak seluruhnya menguntungkan sebagai bahan
pemanis untuk orang dengan diabetes. Penderita dislipidemia hendaknya
menghindari mengkonsumsi fruktosa dalam jumlah besar, namun tidak ada alasan
untuk menghindari makanan seperti buah dan sayuran yang mengnadung fruktosa
alami ataupun konsumsi sejumlah sedang makanan yang mengandung pemanis
fruktosa.
b. Sorbitol, mannitol dan xylitol adalah gula alkohol biasa (polyols) yang menghasilkan
respon glikemik lebih rendah dari pada sukrosa dan karbohidrat lain. Penggunaan
pemanis tersebut secra berlebihan dapat mempunyai pengaruh laxatif.
c. Sakarin, aspartam, acesulfame adalah pemanis tak bergizi yang dapat diterima
sebagai pemanis pada semua penderita DM.
7. Serat.
Rekomendasi asupan serat untuk orang dengan diabetes sama dengan untuk orang yang
tidak diabetes. Dianjurkan mengkonsumsi 20 – 35 g serat makanan dari berbagai sumber bahan
makanan. Di Indonesia anjurannya adalah kira-kira 25 g/hari dengan mengutamakan serat larut.
8. Natrium.
Anjuran asupan untuk orang dengan diabetes sama dengan penduduk biasa yaitu tidak
lebih dari 3000 mg, sedangkan bagi yang menderita hipertensi ringan sampai sedang, dianjurkan
2400 mg natrium perhari.
PRINSIP PERENCANAAN MAKAN ORANG DENGAN DIABETES DI INDONESIA
A. Kebutuhan Kalori.
Kebutuhan kalori sesuai untuk mencapai dan mepertahankan berat badan ideal komposisi
energi adalah 60 – 70% dari karbohidrat, 10 – 15% dari protein dan 20 – 25% dari lemak.
Ada beberapa cara untuk menentukan jumlah kalori yang dibutuhkan orang dengan
diabetes. Diantaranya adalah dengan memperhitungkan berdasarkan kebutuhan kalori basal yang
besarnya 25-30 kalori/kg BB ideal, ditambah dan dikurangi bergantung pada beberapa faktor
yaitu jenis kelamin, umur, aktifikasi, kehamilan/laktasi, adanya komplikasi dan berat badan.
Cara lain adalah seperti tabel 1. Sedangkan cara yang lebih gampang lagi adalah dengan
pegangan kasar, yaitu untuk pasien kurus 2300 – 2500 kalori, normal 1700 – 2100 kalori dan
gemuk 1300 – 1500 kalori.Tabel 1. Kebutuhan Kalori Orang Dengan Diabetes.
Kalori/kg BB ideal
Dewasa Kerja santai sedang berat
Gemuk 25 30 35
Normal 30 35 40
Kurus 35 40 40-50
Perhitungan Berat Badan Idaman.
Dengan rumus Brocca yang dimodifikasi adalah sebagai berikut :
Berat badan idaman = 90% x (TB dalam cm – 100) x 1 kg.
Bagi pria dengan tinggi badan dibawah 160 cm dan wanita di bawah 150 cm, atau bagi mereka
yang berumur lebih dari 40 tahun, rumus dimodifikasi menjadi.
Berat badan ideal = (TB dalam cm – 100) x 1 kg.
Sedangkan menurut Body Mass Index (BMI) atau Indeks Massa Tubuh (IMT) yaitu berat
badan (kg) TB2 sebagai berikut :
Berat ideal : BMI 21 untuk wanita
BMI 22,5 untuk pria.
Faktor-faktor yang menentukan kebutuhan kalori.
1. Jenis Kelamin.
Kebutuhan kalori pada wanita lebih kecil daripada pria, untuk ini dapat dipakai angka 25
kal/kg BB untuk wanita dan angka 30 kal/kg BB untuk pria.
2. Umur.
ß Pada bayi dan anak-anak kebutuhan kalori adalah jauh lebih tinggi daripada orang
dewasa, dalam tahun pertama bisa mencapai 112 kg/kg BB.
ß Umur 1 tahun membutuhkan lebih kurang 1000 kalori dan selanjutnya pada anakanak lebih daripada 1 tahun mendapat tambahan 100 kalori untuk tiap tahunnya.
ß Penurunan kebutuhan kalori diatas 40 tahun harus dikurangi 5% untuk tiap dekade
antara 40 dan 59 tahun, sedangkan antara 60 dan 69 tahun dikurangi 10%, diatas 70
tahun dikurangi 20%.
3. Aktifitas Fisik atau Pekerjaan.
Jenis aktifitas yang berbeda membutuhkan kalori yang berbeda pula. Jenis aktifitas
dikelompokan sebagai berikut :
ß Keadaan istirahat : kebutuhan kalori basal ditambah 10%.
ß Ringan : pegawai kantor, pegawai toko, guru, ahli hukum, ibu rumah tangga, dan
lain-lain kebutuhan harus ditambah 20% dari kebutuhan basal.
ß Sedang : pegawai di insdustri ringan, mahasiswa, militer yang sedang tidak perang,
kebutuhan dinaikkan menjadi 30% dari basal.
ß Berat : petani, militer dalam keadaan latihan, penari, atlit, kebutuhan ditambah 40%.
ß Sangat berat : tukang beca, tukang gali, pandai besi, kebutuhan harus ditambah
50% dari basal.
4. Kehamilan/Laktasi.
Pada permulaan kehamilan diperlukan tambahan 150 kalori/hari dan pada trimester II dan III
350 kalori/hari. Pada waktu laktasi diperlukan tambahan sebanyak 550 kalori/hari.
5. Adanya komplikasi. Infeksi,
Trauma atau operasi yang menyebabkan kenaikan suhu memerlukan tambahan kalori
sebesar 13% untuk tiap kenaikkan 1 derajat celcius.
6. Berat Badan.
Bila kegemukan/terlalu kurus, dikurangi/ditambah sekitar 20-30% bergantung kepada
tingkat/kekurusannya.
B. Gula.
Gula dan produk-produk lain dari gula dikurangi, kecuali pada keadaan tertentu, misalnya
pasien dengan diet rendah protein dan yang mendapat makanan cair, gula boleh diberikan untuk mencukupi kebutuhan kalori, dalam jumlah terbatas. Penggunaaan gula sedikit dalam bumbu
diperbolehkan sehingga memungkinkan pasien dapat makan makanan keluarga. Penggunaaan
gula untuk minuman dapat diberikan sesuai petunjuk bila diperlukan.
C. Standard Diet Diabetes Mellitus.
Untuk perencanaan pola makan sehari, pasien diberi petunjuk berapa kebutuhan bahan
makanan setiap kali makan dalam sehari dalam bentuk Penukar (P). Lihat lampiran (satu) 1.
Berdasarkan pola makan pasien tersebut dan daftar bahan makanan penukar, dapat disuusn
menu makanan sehari-hari.
D. Daftar Makanan Penukar.
Daftar bahan makanan penukar adalah suatu daftar nama bahan makanan dengan
ukuran tertentu dan dikelompokkan berdasarkan kandungan kalori, protein, lemak dan hidrat
arang. Setiap kelompok bahan makanan dianggap mempunyai nilai gizi yang kurang lebih sama .
Dikelompokkan menjadi 7 kelompok bahan makanan yaitu :
ß Golongan 1 : bahan makanan sumber karbohidrat.
ß Golongan 2 : bahan makanan sumber protein hewani.
ß Golongan 3 : bahan makanan sumber protein nabati.
ß Golongan 4 : sayuran.
ß Golongan 5 : buah-buahan.
ß Golongan 6 : Susu.
ß Dolongan 7 : Minyak
ß Golongan 8 : makanan tanpa kalori.
Contoh menu berdasarkan daftar bahan makanan penukar dapat dilihat pada lampiran 2
dan contoh daftar bahan makanan penukar pada lampiran 3.
DAFTAR PUSTAKA
1. Bajaj. JS (1983). Malnutrition Diabetes-Pre Federation Post Graduate Course on Diabetes
Mellitus in General Medicine, Bangkok.
2. WHO. (1974). Handbook of human nutritional requirements. WHO monograph series 61,
Geneva.
3. Krall, LP; Richard, SB 1989. “Nutrition and Diabetes” Joslin Diabetes Manual. Twelfth Edition
Philadelpia, London Lea & Febiger.
4. PERKENI, 1997. Konsensus pengelolaan diabetes mellitus di Indonesia.
5. Amirica Diabetes Association 1994. Medical Nutrition Therapy and Blood Glucose Monitoring
Maximizing the role of Nutrition in Diabetes Management.
6. Kartini S., Sarwono W., Slamet S., Rosa R, 1997. Daftar bahan makanan penukar petunjuk
praktis sistematik dan lengkap untuk perencanaan makan. Subbag metabolik-Endokrin FKUI
& Instansi Gizi RSCM.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s