Kesehatan Reproduksi Remaja dan Permasalahannya

KESEHATAN REPRODUKSI REMAJA DAN PERMASALAHANNYA
Pengantar
Masa remaja merupakan bagian dari proses tumbuh kembang, yaitu masa
peralihan baca selengkapnya dari anak menuju dewasa. Pada tahap ini, anak mengalami percepatan
pertumbuhan, perubahan-perubahan baik fisik maupun psikologis. Oleh karenanya,
remaja sangat rentan sekali mengalami masalah psikososial, yakni masalah psikis atau
kejiwaan yang timbul sebagai akibat
terjadinya perubahan sosial
Hurlock (1973) memberi batasan masa remaja berdasarkan usia kronologis, yaitu
antara 13 hingga 18 tahun. Menurut Thornburgh (1982), batasan usia tersebut adalah
batasan tradisional, sedangkan aliran kontemporer membatasi usia remaja antara 11
hingga 22 tahun. Lebih lanjut Thornburgh membagi usia remaja menjadi tiga kelompok,
yaitu: 1) remaja awal antara 11 hingga 13 tahun, 2) remaja pertengahan antara 14 hingga
16 tahun,dan 3) remaja akhir antara 17 hingga 19 tahun.
Masa remaja merupakan sebuah periode dalam kehidupan manusia yang
batasannya usia maupun peranannya seringkali tidak terlalu jelas. Pubertas yang dahulu
dianggap sebagai tanda awal keremajaan ternyata tidak lagi valid sebagai patokan atau
batasan untuk pengkategorian remaja sebab usia pubertas yang dahulu terjadi pada akhir
usia belasan (15-18) kini terjadi pada awal belasan bahkan sebelum usia 11 tahun.
Seorang anak berusia 10 tahun mungkin saja sudah (atau sedang) mengalami pubertas
namun tidak berarti ia sudah bisa dikatakan sebagai remaja dan sudah siap menghadapi
dunia orang dewasa. Ia belum siap menghadapi dunia nyata orang dewasa, meski di saat
yang sama ia juga bukan anak-anak lagi. Berbeda dengan balita yang perkembangannya
dengan jelas dapat diukur, remaja hampir tidak memiliki pola perkembangan yang pasti.
Dalam perkembangannya seringkali mereka menjadi bingung karenakadang-kadang
diperlakukan sebagai anak-anak tetapi di lain waktu mereka dituntut untuk bersikap
mandiri dan dewasa.
Perkembangan pada remaja merupakan proses untuk mencapai kemasakan
dalam berbagai aspek sampai tercapainya tingkat kedewasaan. Proses ini adalah sebuah
proses yang memperlihatkan hubungan erat antara perkembangan aspek fisik dengan2
psikis pada remaja. Dari sudut pandang kesehatan, tindakan menyimpang yang akan
mengkhawatirkan adalah masalah yang berkaitan dengan seks bebas (unprotected
sexuality), penyebaran penyakit kelamin (sexual transmitted disease), kehamilan di luar
nikah atau kehamilan yang tidak dikehendaki (adolescent unwanted pragnancy) di
kalangan remaja. Masalah-masalah yang disebut terakhir ini dapat menimbulkan masalahmasalah sertaan lainnya yaitu unsafe aborsi dan pernikahan usia muda. Semua masalah
ini oleh WHO disebut sebagai masalah kesehatan reproduksi remaja, yang telah
mendapatkan perhatian khusus dari berbagai organisasi internasional .
Dari beberapa penelitian tentang perilaku reproduksi remaja yang telah dilakukan,
menunjukkan tingkat permisivitas remaja di Indonesia cukup memprihatinkan.
Faturochman (1992) merujuk beberapa penelitian yang hasilnya dianggap mengejutkan,
menunjukkan bahwa remaja di beberapa daerah penelitian yang bersangkutan telah
melakukan hubungan seksual. Makalah ini bertujuan mengkaji masalah remaja yang
berkaitan dengan kesehatan dan perilaku reproduksinya, serta upaya mengatasinya
dengan rintisan program pendidikan kesehatan reproduksi di sekolah.
Perkembangan Fisik Remaja
Masa pubertas ditandai dengan terjadinya perubahan-perubahan fisik (meliputi
penampilan fisik seperti bentuk tubuh dan proporsi tubuh) dan fungsi fisiologis
(kematangan organ-organ seksual). Perubahan fisik yang terjadi pada masa pubertas ini
merupakan peristiwa yang paling penting, berlangsung cepat, drastis, tidak beraturan dan
bermuara dari perubahan pada sistem reproduksi. Hormon-hormon mulai diproduksi dan
mempengaruhi organreproduksi untuk memulai siklus reproduksi serta mempengaruhi
terjadinya perubahan tubuh. Perubahan tubuh ini disertai dengan perkembangan bertahap
dari karakteristik seksual primer dan karakteristik seksual sekunder. Karakteristik seksual
primer mencakup perkembangan organ-organ reproduksi, sedangkan karakteristik seksual
sekunder mencakup perubahan dalam bentuk tubuh sesuai dengan jenis kelamin
misalnya, pada remaja putri ditandai dengan menarche (menstruasi pertama), tumbuhnya
rambut-rambut pubis, pembesaran buah dada, pinggul, sedangkan pada remaja putra
mengalami pollutio (mimpi basah pertama), pembesaran suara, tumbuh rambut-rambut
pubis, tumbuh rambut pada bagian tertentu seperti di dada, di kaki, kumis dan sebagainya.
Pertumbuhan berat dan tinggi badan juga mengikuti perkembangan kematangan
seksual remaja. Anak remaja putri mengalami pacu tumbuh (penambahan TB dan BB3
dengan cepat) sebelum timbulnya tanda seks sekunder, pada usia rata-rata 8-9 tahun,
sedangkan menarche terjadi rata-rata pada usia 12 tahun. Pada anak remaja putra, pacu
tumbuh mulai terjadi sedikit lebih lambat pada usia sekitar 10-11 tahun, sedangkan
perubahan suara terjadi pada usia 13 tahun. Penyebab terjadi makin awalnya tanda-tanda
pertumbuhan ini diperkirakan karena faktor gizi yang semakin baik, rangsangan dari
lingkungan, iklim, dan faktor sosio-ekonomi.
Perubahan fisik yang terjadi pada masa pubertas adalah akibat meningkatnya
kadar hormone kelamin (sex hormones) yang diproduksi gonad dan kelenjar adrenal.
Kelenjar ini dirangsang oleh hormone gonadotropin dari kelenjar hipofisis, yang distimulasi
oleh rangsangan hormone GNRH dari hypothalamus, yang baru dilepaskan setelah
tercapai kematangan tubuh anak.
Perkembangan Psikologis Remaja
Ketika memasuki masa pubertas, setiap anak telah mempunyai sistem kepribadian
yang merupakan pembentukan dari perkembangan selama ini. Di luar sistem kepribadian
anak seperti perkembangan ilmu pengetahuan dan informasi, pengaruh media massa,
keluarga, sekolah, teman sebaya, budaya, agama, nilai dan norma masyarakat tidak dapat
diabaikan dalam proses pembentukan kepribadian tersebut. Pada masa remaja, seringkali
berbagai faktor penunjang ini dapat saling mendukung dan dapat saling berbenturan nilai.
Masa remaja merupakan masa yang penuh gejolak, (suasana hati) bisa berubah
dengan sangat cepat. Hasil penelitian menemukan bahwa remaja rata-rata memerlukan
hanya 45 menit untuk berubah dari mood “senang luar biasa” ke “sedih luar biasa”,
sementara orang dewasa memerlukan beberapa jam untuk hal yang sama. Perubahan
mood (swing) yang drastis pada para remaja ini seringkali dikarenakan beban pekerjaan
rumah, pekerjaan sekolah, atau kegiatan sehari-hari di rumah. Meski mood remaja yang
mudah berubah-ubah dengan cepat, hal tersebut belum tentu merupakan gejala atau
masalah psikologis.
Dalam hal kesadaran diri, pada masa remaja para remaja mengalami perubahan
yang dramatis dalam kesadaran diri mereka (self-awareness). Mereka sangat rentan
terhadap pendapat orang lain yag membuat remaja sangat memperhatikan diri mereka
dan citra yang direfleksikan (self-image). Pada usia 16 tahun ke atas, keeksentrikan
remaja akan berkurang dengan sendirinya jika ia sering dihadapkan dengan dunia nyata.4
Dari beberapa dimensi perubahan yang terjadi pada remaja seperti yang telah
dijelaskan diatas maka terdapat kemungkinan penyimpangan perilaku yang mengundang
resiko pada masa remaja misalnya seperti penggunaan alcohol, tembakau dan zat
lainnya, serta aktivitas pergaulan seksual yang membahayakan. aAlasan perilaku yang
mengundang resiko adalah bermacam – macam dan berhubungan dengan rasa takut,
dianggap tidak cakap, perlu untuk menegaskan identitas maskulin dan dinamika kelompok
seperti tekanan teman sebaya.
Perkembangan Kesehatan Reproduksi Remaja
Masa remaja juga dicirikan dengan banyaknya rasa ingin tahu pada diri seseorang
dalam berbagai hal, tidak terkecuali bidang seks. Seiring dengan bertambahnya
usia seseorang, organ reproduksipun mengalami perkembangan dan pada akhirnya akan
mengalami kematangan. Pada masa pubertas, hormon-hormon yang mulai berfungsi
selain menyebabkan perubahan fisik/tubuh juga mempengaruhi dorongan seks remaja.
Remaja mulai merasakan dengan jelas meningkatnya dorongan seks dalam dirinya,
misalnya muncul ketertarikan dengan orang lain dan keinginan untuk mendapatkan
kepuasan seksual. Kematangan organ reproduksi dan perkembangan psikologis remaja
yang mulai menyukai lawan jenisnya serta arus media informasi baik elektronik maupun
non elektronik akan sangat berpengaruh terhadap perilaku seksual individu remaja
tersebut.
Sebagai akibat proses kematangan sistem reproduksi ini, seorang remaja sudah
dapat menjalankan fungsi prokreasinya, artinya sudah dapat mempunyai keturunan.
Meskipun demikian, hal ini tidak berarti bahwa remaja sudah mampu bereproduksi dengan
aman secara fisik. Usia reproduksi sehat untuk wanita adalah antara 20 – 30 tahun. Faktor
yang mempengaruhinya ada bermacam-macam . Misalnya, sebelum wanita berusia 20
tahun secar fisik kondisi organ reproduksi seperti rahim belum cukup siap untuk
memelihara hasil pembuahan dan pengembangan janin. Selain itu, secara mental pada
umur ini wanita belum cukup matang dan dewasa. Ibu muda biasanya kemampuan
perawatan pra-natal kurang baik karena rendahnya pengetahuan dan rasa malu untuk
datang memeriksakan diri ke pusat pelayanan kesehatan.
Penyimpangan Perilaku Seksual pada Remaja5
Salah satu masalah yang sering timbul pada remaja terkait dengan masa awal
kematangan organ reproduksi pada remaja adalah perilaku seks bebas (free sex) masalah
kehamilan yang terjadi pada remaja usia sekolah diluar pernikahan, dan terjangkitnya
penyakit menular seksual termasuk HIV/AIDS.
Mengapa Remaja Melakukan Hubungan Seks? Penyebabnya antara lain tekanan
pasangan, merasa sudah siap melakukan hubungan seks, keinginan dicintai,
keingintahuan tentang seks, keinginan menjadi popular, tidak ingin diejek “masih
perawan”, pengaruh media massa (tayangan TV dan internet) yang menampakkan bahwa
normal bagi remaja untuk melakukan hubungan seks, serta paksaan dari orang lain untuk
melakukan hubungan seks. Pergaulan seks bebas berisiko besar mengarah pada
terjadinya kehamilan tak diinginkan (KTD).
Kehamilan tak diinginkan (KTD) terjadi karena beberapa faktor seperti faktor
sosiodemografik (kemiskinan, seksualitas aktif dan kegagalan dalam penggunaan
kontrasepsi, media massa), karakteristik keluarga yang kurang harmonis (hubungan antar
keluarga), status perkembangan (kurang pemikiran tentang masa depan, ingin mencobacoba, kebutuhan akan perhatian), penggunaan dan penyalahgunaan obat-obatan. Selain
itu kurangnya pengetahuan yang lengkap dan benar tentang proses terjadinya kehamilan
dan metode pencegahannya, kegagalan alat kontrasepsi, serta dapat juga terjadi akibat
terjadi tindak perkosaan.
KTD berdampak bukan hanya secara fisik, psikis namun juga sosial. Siswi yang
mengalami kehamilan biasanya mendapatkan respon dari dua pihak. Pertama yaitu dari
pihak sekolah, biasanya jika terjadi kehamilan pada siswi, maka yang sampai saat ini
terjadi adalah sekolah meresponnya dengan sangat buruk dan berujung dengan
dikeluarkannya siswi tersebut dari sekolah. Remaja menjadi putus sekolah, kehilangan
kesempatan bekerja dan berkarya dengan menjadi orang tua tunggal dan menjalani
pernikahan dini yang tidak terencana.
Kedua yaitu dari lingkungan di mana siswi tersebut tinggal, lingkungan akan
cenderung mencemooh dan mengucilkan siswi tersebut. Hal tersebut terjadi jika karena
masih kuatnya nilai norma kehidupan masyarakat kita. Akibatnya siswa akan kesulitan
beradaptasi secara psikologis, kesulitan berperan sebagai orang tua (tidak bisa mengurus
kehamilan dan bayinya), akhirnya berujung pada stress dan konflik, aborsi illegal yang
lebih lanjut berisiko mengakibatkan kematian ibu dan bayi.6
Selain masalah kehamilan pada remaja masalah yang juga sangat
menggelisahkan berbagai kalangan dan juga banyak terjadi pada masa remaja adalah
banyaknya remaja yang mengidap HIV/AIDS. Dilihat dari jumlah pengidap dan
peningkatan jumlahnya dari waktu ke waktu, maka dewasa ini HIV (Human
Immunodeficiency Virus) dan AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) sudah dapat
dianggap sebagai ancaman hidup bagi masyarakat Indonesia. Berdasarkan laporan
Departemen Kesehatan sampai Juni 2003 jumlah pengidap HIV/AIDS atau ODHA (Orang
Yang Hidup Dengan HIV/AIDS) di Indonesia adalah 3.647 orang terdiri dari pengidap HIV
2.559 dan penderita AIDS 1.088 orang. Dari jumlah tersebut, kelompok usia 15 -19
berjumlah 151 orang (4,14%); 19-24 berjumlah 930 orang (25,50%). Ini berarti bahwa
jumlah terbanyak penderita HIV/AIDS adalah remaja dan orang muda. Dari data tersebut,
dilaporkan yang sudah meninggal karena AIDS secara umum adalah 394 orang (Subdit
PMS & AIDS, Ditjen PPM & PL, Depkes R.I.).
Penularan virus HIV ternyata menyebar sangat cepat di kalangan remaja dan
kaum muda. Penularan HIV di Indonesia terutama terjadi melalui hubungan seksual yang
tidak aman, yaitu sebanyak 2.112(58%) kasus. Dari beberapa penelitian terungkap bahwa
semakin lama semakin banyak remaja di bawah usia 18 tahun yang sudah melakukan
hubungan seks. Cara penularan lainnya adalah melalui jarum suntik (pemakaian jarum
suntik secara bergantian pada pemakai narkoba, yaitu sebesar 815 (22,3%) kasus dan
melalui transfusi darah 4 (0,10%) kasus). FKUl-RSCM melaporkan bahwa lebih dari 75%
kasus infeksi HIV di kalangan remaja terjadi di kalangan pengguna narkotika. Jumlah ini
merupakan kenaikan menyolok dibanding beberapa tahun yang lalu.
Beberapa penyebab rentannya remaja terhadap HIV/AIDS adalah 1) kurangnya
informasi yang benar mengenai perilaku seks yang aman dan upaya pencegahan yang
bisa dilakukan oleh remaja dan kaum muda, 2) perubahan fisik dan emosional pada
remaja yang mempengaruhi dorongan seksual dan mencoba-coba sesuatu yang baru,
termasuk melakukan hubungan seks dan penggunaan narkoba, 3) adanya informasi yang
menyuguhkan kenikmatan hidup yang diperoleh melalui seks, alkohol, narkoba, dan
sebagainya yang disampaikan melalui berbagai media cetak atau elektronik, 4) adanya
tekanan dari teman sebaya untuk melakukan hubungan seks, misalnya untuk
membuktikan bahwa mereka adalah jantan, 5) resiko HIV/AIDS sukar dimengerti oleh
remaja, karena HIV/AIDS mempunyai periode inkubasi yang panjang, gejala awalnya tidak7
segera terlihat, 6) informasi mengenai penularan dan pencegahan HIV/AIDS rupanya juga
belum cukup menyebar di kalangan remaja sehingga banyak remaja masih mempunyai
pandangan yang salah mengenai HIV/AIDS, 7) remaja pada umumnya kurang mempunyai
akses ke tempat pelayanan kesehatan reproduksi dibanding orang dewasa sehingga
banyak remaja yang terkena HIV/AIDS tidak menyadari bahwa mereka terinfeksi,
kemudian menyebar ke remaja lain, sehingga sulit dikontrol.
Pengembangan Program Pendidikan Kesehatan Reproduksi Remaja (KRR)
Berbagai permasalahan yang berkaitan dengan kesehatan reproduksi remaja
diatas memerlukan suatu upaya pengembangan program pendidikan kesehatan
reproduksi remaja yang dapat mencakup penyediaan pelayanan klinis, pemberian
informasi akurat, mempertimbangkan kemampuan dan sisi kehidupan remaja, menjamin
program yg cocok atau relevan dg remaja serta utamanya mendapat dukungan
masyarakat. Pendidikan KRR berbasis sekolah merupakan salah satu alternatif strategi
yang tepat karena bisa mencakup semua tantangan diatas. Pendidikan kesehatan
reproduksi remaja (KRR) yang dilakukan oleh sekolah merupakan salah satu upaya untuk
membimbing remaja mengatasi konflik seksualnya. Oleh berbagai pihak, sekolah dan guru
dianggap sebagai pihak yang layak memberikan pendidikan KRR ini.
Pendidikan KRR untuk memberikan bekal pengetahuan kepada remaja mengenai
anatomi dan fisiologi reproduksi, proses perkembangan janin, dan berbagai permasalahan
reproduksi seperti kehamilan, PMS, HIV/AIDS, KTD dan dampaknya, serta
pengembangan perilaku reproduksi sehat untuk menyiapkan diri melaksanakan fungsi
reproduksi yg sehat (fisik, mental, ekonomi, spiritual). Pendidikan KRR dapat diwujudkan
dalam penyuluhan, bimbingan dan konseling, pencegahan, penanganan masalah yang
berkaitan dg KRR termasuk upaya mencegah masalah perinatal yang dapat dialami oleh
ibu dan anak yang dapat berdampak pada anggota keluarga lainnya.
Studi kasus program penyuluhan dan konseling kesehatan reproduksi remaja di SMA
Muhammadiyah 2 Yogyakarta
Pihak sekolah dan guru di SMA Muha Yogyakarta melaksanakan pendidikan KRR
ini dengan memasukkan mated KRR ke dalam pelajaran Biolagi, Penjaskes, dan Agama,
sebagaimana kebijakan yang ditetapkan Depdiknas tentang strategi pendidikan KRR di
sekolah. Proses pelaksanaan program pendidikan KRR di sekolah ini mengisyaratkan8
adanya berbagai tahapan mulai dari program kerja sama dengan BKKBN sampai
memasukkan program tersebut datam layanan BK di kelas, dan dalam pelajaran Biologi,
Penjaskes, serta Agama. Tahapan tersebut adalah tahap menerima informasi tentang
masalah seksualitas remaja, tahap menemukan program bimbingan dan konseling
adolescent reproductive health (BK-ARH) sebagai solusi, tahap mengambil/ mengadopsi
program BK-ARH, tahap menyiapkan pelaksanaan kegiatan orientasi BKARH di sekolah,
tahap petaksanaan kegiatan orientasi BK ARH, dan terakhir tahap pelembagaan program
dengan memasukkan program BK-ARH ke dalam salah situ layanan BK.
Dalam proses pengajaran, materi KRR disampaikan oleh guru BK, Biologi,
Penjaskes, dan Agama pada waktu dan kelas yang berbeda-beda. Guru BK
menggunakan kelas terpisah pada saat menjelaskan tentang alat reproduksi, sedangkan
tiga guru lainnya menggunakan kelas campur. Materi yang disampaikan para guru
mencakup aspek pengetahuan fisik, aspek psikologis, dan aspek sosial/nilai. Aspek nilai
yang ditekankan adalah nilai keislaman dan konsekwensi hukumnya. Metode-metode
yang digunakan para guru dapat membantu siswa melakukan klarifikasi nilai,
rneningkatkan pengetahuan, dan empati dan kerja lama.
Faktor yang rnenjadi hambatan adalah keterbatasan waktu dan beban kurikulum
yang banyak, dan guru BK kelas X yang belum mendapat pelatihan KRR. Meskipun
begitu, proses pelaksanaan program pendidikan KRR di SMA MUHA yang dimulai sejak
adanya kerjasama antara BKKBN dan SMA MUHA daiam program BK-ARH pada tahun
1998, telah berdampak pada perubahan fingkungan sekolah. Program penyuluhan dan
Konseling KRR yang dilakukan oleh guru BK bersama dengan guru Biologi, Penjaskes,
dan Agama merupakan upaya pelembagaan program pendidikan KRR. Penyampaian
materi KRR oleh keempat guru dalam pelajaran masing¬masing membuat siswa dapat
menjaga perilaku seksualnya agar tidak melakukan seks pranikah dalam pacaran,
meskipun sebenamya para guru menekankan agar tidak berpacaran. Hai ini karena
adanya keterbatasan waktu bagi para guru dalam menyampaikan materi KRR dan guru
kelas X yang belum mendapat pelatihan.
Penutup
Belajar dari pengalaman studi pendidikan KRR di SMA Muhammadiyah 2
Yogyakarta, sebaiknya lembaga-lembaga yang peduli pada KRR memberikan pelatihan
KRR bagi guru yang akan mengajarkan materi KRR dan mendorong sekolah-sekolah9
lainnya untuk dapat melembagakan program KRR. Selain itu, klinik sekolah dalam proses
edukasi sehingga siswa mendapat informasi yang akurat serta melakukan koordinasi
secara formal dengan guru Biologi, Penjaskes dan Agama daiam melaksanakan program
pendidikan KRR.
Referensi
Ahmad, K. (2004). Pregnancy complication kill 70,000 tenagers a year. The Lancet; 15;
363, 9421, p 1616.
As-sanie, S., Gantt, A, & Rosenthal, MS. (2004). Pregnancy prevention in adolescents.
American Family Physician Vol 70 (8), p 1517.
Atkinson (1999). Pengantar Psikologi. Jakarta: Penerbit Erlangga.
Azwar, S. (2002). Sikap Manusia, Teori Dan Pengukurannya. Yogyakarta. Pustaka Pelajar
Offset
BKKBN. (2001). Remaja Mengenai Dirinya. Jakarta. BKKBN
Dep. Kesehatan RI. (1997). AIDS di Tempat Kerja. Jakarta: Depkes RI
Gilbert, WM., et al (2004). Birth outcomes in teenage pregnancy. Journal of Maternal-Fetal
& Neonatal Medicine; 16, 5, p 265.
Hurlock, E.B (1998). Perkembangan Anak. Jakarta: Erlangga.
Kaplan dan Sadock.(1997). Sinopsis Psikiatri Ilmu Pengetahuan Perilaku Psikiatri Klinis
(Edisi ke 7, Jilid 1). Jakarta. Binarupa Aksara.
Magill & Wilcox (2007). Adolescent pregnancy and associated risks: Not just a result of
maternal age. American Family Physician. Vol 75 (9), p 1310
Mappiare, A. (1992). Psikologi Remaja. Surabaya: Usaha Nasional.
Muflihati, A. (2010). Studi kasus program penyuluhan dan konseling kesehatan reproduksi
remaja di SMA Muhammadiyah 2 Yogyakarta. Naskah Thesis S2 diakses dari
http://www.digilib.ui.ac.id/opac/themes/libri2/detail.jsp?id=108893
Philips, MG & Sower

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s